Altcoin mengikuti jejak harga Bitcoin karena ketidakpastian mencengkeram pasar crypto

 Investor Cryptocurrency di seluruh dunia telah menghadapi waktu yang menantang selama lebih dari sebulan , sebagian besar berkat penurunan harga yang belum pernah terjadi sebelumnya yang terjadi di seluruh papan sehubungan dengan mata uang digital paling menonjol yang tersedia di pasar.

Sejak awal Juni, total kapitalisasi pasar dari ruang yang relatif baru lahir ini telah turun dari sedikit di atas $1,8 triliun menjadi sekitar $1,3 triliun, sehingga menunjukkan kerugian lebih dari 40%.

Satu hal yang menarik untuk dicatat adalah karena pasar telah menurun dan menunjukkan tanda-tanda kontraksi, sementara Bitcoin ( BTC ) terus menunjukkan korelasi yang kuat dengan Ether ( ETH ) dan pasar altcoin yang lebih luas secara umum. Untuk menguraikan poin ini, dapat dilihat bahwa korelasi BTC dengan ETH terus melayang mendekati angka 0,8 selama 30 hari terakhir.


Untuk lebih memahami apa yang diwakili oleh angka-angka ini, harus disoroti bahwa nilai yang berkisar antara 0 dan 0,3 menunjukkan sedikit atau tidak ada korelasi antara dua aset, sedangkan nilai antara 0,3 dan 0,5 menunjukkan korelasi yang rendah. Di sisi lain, begitu metrik yang disebutkan di atas melewati tanda 0,5, itu menjadi wilayah saling ketergantungan yang bernilai tinggi. Misalnya, nilai antara 0,5 dan 0,7 mewakili korelasi sedang, dan nilai di atas 0,8 menunjukkan tingkat asosiasi moneter yang sangat tinggi.

Apa artinya semua ini?

Jadi, apakah korelasi ini buruk untuk pasar cryptocurrency dan mereka yang memegang atau memperdagangkan koin? Leo Cheng, salah satu pendiri protokol pinjaman terdesentralisasi CREAM Finance, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa sementara BTC selalu dianggap sebagai penyimpan nilai terkuat dan teraman di seluruh lanskap crypto global, sejak April, Ether dan sejumlah altcoin lainnya telah memperoleh banyak nilai dalam kaitannya dengan cryptocurrency terbesar di dunia. Dia menambahkan:

“Sebagai bagian dari kemunduran ini, tidak mengherankan melihat dana mengalir kembali ke BTC. Altcoin secara historis sangat berkorelasi dan mengikuti jejak ETH. Kejutan bagi banyak orang dalam beberapa bulan terakhir adalah bagaimana memecoin mengungguli token DeFi, mengingat narasi 'aset produktif'."

Cheng lebih lanjut mencatat bahwa selain volatilitas harga, berbagai metrik adopsi yang terkait dengan pasar crypto, seperti jumlah total pengguna, aktivitas jaringan, terus mencapai titik tertinggi sepanjang masa. “Pembangun di crypto tidak berhenti membangun. Kemunduran pasar mengurangi kebisingan dan memberi ruang bagi pembangun untuk berinovasi, ”katanya.

Demikian pula, Antoni Trenchev, CEO platform aset digital Nexo, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa episode terbaru dari hubungan cinta-benci China yang sedang berlangsung dengan crypto telah membuat penurunan harga Bitcoin, hanya untuk menetapkan pola masam untuk sisa pasar. Dia menambahkan:

“Ketika berita seperti ini datang dan Bitcoin bereaksi, biasanya membawa konsekuensi serius bagi alam semesta aset kripto yang lebih luas. Juga, hanya beberapa alt yang mengikuti jejak BTC, sementara itu terus melonjak pada tahun 2020, dan itu terutama proyek DeFi yang mengalami pertumbuhan eksponensial selama apa yang disebut musim panas DeFi.”

Terakhir, Trenchev berpandangan bahwa jika tingkat inflasi terus meningkat setelah rekor tertinggi bulan Mei, ia memperkirakan cryptocurrency akan mengungguli semua kelas aset lainnya tahun ini, dengan mengatakan, “Ini mungkin dapat diterjemahkan menjadi penurunan baru dalam korelasi Bitcoin dengan altcoin, seperti puncak pasar awal tahun ini.”

Bitcoin masih memimpin pasar crypto

Tidak dapat disangkal bahwa setiap kali nilai Bitcoin naik secara radikal, pasar pada umumnya mengikuti. Ini karena ketika investor memiliki pandangan optimis terhadap BTC, sentimen biasanya mengalir ke altcoin lainnya.

Yang mengatakan, telah terbukti berkali-kali bahwa pasar crypto berfungsi dengan cara yang berada di luar imajinasi terliar siapa pun, dengan hal-hal seperti FUD dan volatilitas jangka pendek memainkan peran utama dalam menentukan momentum moneter sektor ini.

Winston, moderator pseudonim untuk protokol pertanian hasil otomatis Harvest Finance, lebih suka melihat hal-hal melalui lensa yang berbeda, mengklaim bahwa sejak dominasi Bitcoin mencapai titik terendah pada 18 Mei, sebagian besar altcoin utama baru saja terus berdarah. Dia berkata:

“Sebagian besar akan bergerak bersama-sama; meskipun, selalu ada beberapa outlier. Dengan berakhirnya ketidakpastian ini, banyak yang mencari perlindungan di stablecoin dan peternakan stablecoin untuk mengatasi volatilitas saat ini.”

Dalam hal ini, Blake Ho, chief operating officer dari platform DeFi Furucombo, percaya bahwa selama periode volatilitas seperti itu, yang terbaik adalah investor mengambil langkah mundur dan mempertimbangkan untuk melihat aset selain Bitcoin, Ether, dll. untuk melakukan diversifikasi. portofolio mereka. “Mengalokasikan sebagian dana ke stablecoin untuk hasil pinjaman atau beberapa proyek yang menjanjikan untuk investasi jangka panjang dapat membantu mengurangi risiko keseluruhan seseorang,” dia berpendapat.

Bersama selamanya?

Kembali pada Q1 2020, beberapa altcoin terkemuka memamerkan nilai korelasi BTC lebih dari 0,91, pada dasarnya menunjukkan bahwa setiap kali Bitcoin naik atau turun, begitu pula token digital ini. Tren ini, pada umumnya, berlanjut sepanjang tahun, tetapi pada awal 2021, segalanya mulai berubah.

Misalnya, sepanjang Januari dan Februari tahun ini, hasil bagi korelasi ini menurun, hanya untuk sekali lagi melewati tanda 0,8, menghasilkan sejumlah altcoin yang nilainya meningkat dengan margin yang sangat besar. Sangat menarik untuk menunjukkan bahwa ETH (bersama dengan banyak altcoin teratas lainnya) cenderung memberikan pengembalian yang lebih tinggi selama bull run jika dibandingkan dengan BTC. Ini menjadi sangat jelas selama pasar bull awal tahun ini ketika Ether mampu menunjukkan keuntungan hampir 600% dibandingkan dengan pengembalian Bitcoin sekitar 150%.

Karena itu, akan menarik untuk melihat bagaimana hal-hal terbentuk mulai sekarang, terutama jika Bitcoin berhasil melanjutkan kenaikan lainnya. Dan sementara pasar altcoin pasti akan mendapat dorongan jika BTC melonjak, pertanyaan terkait yang layak untuk dilihat adalah apakah beberapa altcoin yang lebih besar akan terlepas atau tidak — seperti yang dilakukan ETH ketika ditingkatkan ke level tertinggi sepanjang masa $ 4.200 — dari Bitcoin dan tempa identitas finansial mereka sendiri dalam beberapa bulan mendatang.

Berita ini Dikutip dari Sumber : https://cointelegraph.com/news/altcoins-follow-bitcoin-price-s-lead-as-uncertainty-grips-crypto-market

LihatTutupKomentar