Bitcoin memantul dari $28.8K mengaktifkan tesis bullish model keuangan berusia seabad

 Kenaikan harga Bitcoin ( BTC ) baru-baru ini setelah jatuhnya harga yang menggigit kuku di bawah $30.000 pada hari Selasa ini telah mengaktifkan pandangan bullish model keuangan klasik pada cryptocurrency.

Disebut metode Wyckoff — dibuat oleh Richard Wyckoff pada tahun 1888 — model ini mencoba menavigasi tren pasar keuangan berdasarkan hubungan antara penawaran dan permintaan aset. Metode ini memiliki dua pengukuran: akumulasi dan distribusi.

Dalam pengaturan Akumulasi, sinyal aset mencapai titik terendah setelah penurunan harga yang lebih tajam. Ini akhirnya menyebabkan harga rebound ke atas. Sementara itu, pengaturan Distribusi melihat aset keluar setelah harga yang solid bergerak menanjak. Setelah itu, harga berbalik arah ke sisi bawah. 

Setiap pengaturan memiliki lima fase unik. Misalnya, dalam Distribusi, aset melewati peristiwa berikut di fase tersebut (secara berurutan): Pasokan Awal (PSY), Klimaks Pembelian (BC), Reaksi Otomatis (AR), Tes Sekunder, Tanda Kelemahan (SOW), Titik Pasokan Terakhir (LPSY), dan Upthrust After Distribution (UTAD).


Sementara itu, dalam skema Akumulasi, aset mencatat peristiwa berikut dalam lima fase (secara berurutan): Dukungan awal (PS), Klimaks Penjualan (SC), Reli Otomatis (AR), Tes Sekunder (ST), Titik Dukungan Terakhir (LPS), dan  Tanda Kekuatan .


Wyckoff mengkonfirmasi akumulasi Bitcoin

Membandingkan aksi harga Bitcoin baru-baru ini dan peristiwa yang disajikan dalam skema Akumulasi Wyckoff, tampaknya cryptocurrency sedang bergulat dengan Titik Dukungan Terakhir dari Fase C.


Fase A pada grafik di atas menunjukkan kelelahan pada momentum penurunan sebelumnya pada Tes Sekunder (antara $28,8K dan $30K) dan Level Klimaks Penjualan (sekitar $34K). Sampai saat ini, pasokannya dominan sesuai dengan Metode Wyckoff.

Reli otomatis (AR) mendekat di Fase B, dipimpin oleh permintaan institusional untuk Bitcoin dan short-covering. Kemudian, harga berulang kali turun menuju pengujian sekunder dan bangkit kembali setelah menguji garis horizontal Klimaks Penjualan dari Fase A.

Sekarang, harga Bitcoin telah memasuki Fase C, menyerahkannya kepada "uang pintar" untuk memutuskan apakah cryptocurrency siap untuk naik lebih tinggi. Konfirmasi naik akan datang jika rebound yang sedang berlangsung meluas di atas fase SC-ST, disertai dengan volume yang lebih kuat.

Fase D dan Fase E mencerminkan pemulihan menyeluruh menuju $60.000.

"Sepertinya ada kemungkinan," kata analis pasar Kevin Swenson. "Kami baru saja mendapatkan lower low di $28.8K ... Jika model ini berhasil, kami sekarang akan memasuki fase terakhir dari pemulihan kembali."

Dalam hal metode Wyckoff, harga terendah $28,8K ini sangat mirip dengan harga tertinggi $65K. Keduanya menyebabkan efek emosional maksimum pada pelaku pasar."

Sementara itu, ahli strategi komoditas senior Bloomberg Intelligence, Mike McGlone, meskipun tidak mengacu pada Metode Wyckoff, mencatat bahwa penolakan bullish berulang di dekat $30.000 mirip dengan bagaimana Bitcoin melambung dari $4.000 pada 2019-2020.


Menjual Bitcoin di sekitar support yang baik & penurunan serupa di bawah sebagian besar berarti sekitar $30K tahun ini belum berakhir dengan baik,” tambahnya, “dan jika pertanyaan kunci kali ini adalah apakah itu berbeda, kita melihat pasar bull yang lebih bertahan lama. ."

Pandangan dan pendapat yang diungkapkan di sini adalah sepenuhnya milik penulis dan tidak mencerminkan pandangan Cointelegraph.com. Setiap langkah investasi dan perdagangan melibatkan risiko, Anda harus melakukan riset sendiri saat membuat keputusan.

Sumber Berita Bitcoin ini : https://cointelegraph.com/news/bitcoin-bounce-from-28-8k-activates-century-old-financial-model-s-bullish-thesis

LihatTutupKomentar