Mencari Tahu Berapa Banyak Hashrate Bitcoin yang Berada di Daratan China yang Masih Menjadi Misteri

 Selama beberapa minggu terakhir, ada banyak laporan tentang tindakan keras di China terkait dengan operasi penambangan bitcoin di berbagai provinsi. Statistik 30 hari menunjukkan hashrate telah berfluktuasi liar, dan sepanjang minggu lalu telah turun sekitar 26%.

Laporan Menunjukkan Penumpasan Penambangan Bitcoin di Lima Provinsi Tiongkok

Meskipun mengalami penurunan, tiga kumpulan penambangan teratas di dunia, yang mewakili sekitar 41% dari hashrate saat ini, dianggap sebagai kumpulan penambangan Tiongkok. Namun, ini tidak berarti kolam penambangan benar-benar menampung fasilitas penambangan bitcoin fisik di daratan Cina.

Berapa banyak hashrate berada di Cina adalah pertanyaan jutaan dolar hari ini. Terutama setelah tindakan keras Beijing terhadap industri pertambangan dan larangan berikutnya di sejumlah provinsi.

Mandat tersebut pertama kali muncul di Mongolia Dalam, ketika laporan muncul selama minggu pertama Maret 2021. Kemudian pada 9 Juni 2021, sebuah laporan mengungkapkan bahwa penambang bitcoin tertentu di Xinjiang telah diperintahkan untuk tutup .

Mandat lain muncul untuk penambang crypto di provinsi Qinghai. Setelah provinsi Qinghai, pihak berwenang di Yunnan menindak operasi penambangan bitcoin di wilayah itu juga.

Kemudian, sementara semua orang menunggu untuk mendengar tentang Sichuan, menyusul laporan 31 Mei yang memberi tahu publik bahwa sebuah pertemuan sedang berlangsung, berita itu akhirnya datang. Pejabat di Sichuan mengirim pemberitahuan kepada penambang bitcoin di provinsi tersebut untuk ditutup pada 25 Juni.

Peta Referensi Hashrate yang Ada dan Kesalahan yang Ditemukan di Asumsi

Grafik hashrate menunjukkan selama tujuh hari terakhir, hashrate jaringan Bitcoin telah tergelincir dan saat ini berada di atas zona 100 exahash per detik (EH/s). Masalahnya adalah tidak ada yang yakin persis berapa banyak hashrate berada di China, dan berapa banyak operasi yang dipaksa untuk bermigrasi.

Peta indeks Cambridge Center for Alternative Finance atau disebut sebagai CBECI. Peta CBECI belum diperbarui sejak April 2020.

Banyak laporan arus utama menunjuk ke peta indeks Cambridge Center for Alternative Finance, atau dikenal sebagai CBECI. Peta CBECI yang tidak dapat diandalkan belum diperbarui sejak April 2020 dan peta menunjukkan 65% dari hashrate ada di Cina.

Peta indeks Cambridge Center for Alternative Finance atau disebut sebagai CBECI. Peta CBECI belum diperbarui sejak April 2020.

Data CBECI juga memiliki batasan signifikan terhadap estimasi, karena hanya mengumpulkan data dari tiga kumpulan besar dan “data geo-lokasi agregat berdasarkan alamat IP hasher yang terhubung ke kumpulan penambangan.” Cambridge lebih lanjut mencatat bahwa “hasher di lokasi tertentu menggunakan jaringan pribadi virtual (VPN) atau layanan proxy untuk menyembunyikan alamat IP dan lokasi mereka.”

Selain itu, pada waktu tertentu, sejumlah besar penambang siluman diketahui mendedikasikan hashrate ke jaringan BTC . Penambang siluman ini, atau dijuluki sebagai "tidak dikenal" dalam diagram lingkaran distribusi hash, membentuk sekitar 6% dari hashrate jaringan akhir pekan ini. Kadang-kadang, selama beberapa tahun terakhir, penambang misteri telah mengumpulkan lebih dari 20% hashrate.

Portal web digiconomist.net serupa, karena menunjukkan grafik yang tidak dapat diandalkan dengan bagian hashrate jaringan Bitcoin, tetapi juga belum diperbarui sejak April 2020. Di Cina, survei digiconomist.net menunjukkan operasi di Beijing, Nei Mongol, Guangdong , Qinghai, Yunnan, Sichuan, Shanxi, Guizhou, Gansu, Ningxia, Shaanxi, Zhejiang, dan Hebei.

Pembagian hashrate portal web digiconomist.net berdasarkan grafik negara belum diperbarui sejak April 2020.

Ada juga studi yang diterbitkan dari Coinshares, yang menyoroti bahwa 74% dari operasi penambangan bitcoin dunia didorong oleh energi terbarukan pada tahun 2019. Laporan mendalam memang berisi survei sejumlah lokasi penambangan di seluruh dunia dan termasuk peta.

Peta Coinshares diterbitkan dalam laporan penambangan bitcoin pada tahun 2019.

Peta Coinshares cukup mendasar tetapi menyampaikan gagasan umum bahwa ada sebagian besar penambang di Cina dan khususnya Sichuan. Di antara peta CBECI, bagan digiconomist.net, dan laporan Coinshares, kami masih belum memiliki persentase terkini tentang berapa banyak penambang yang berlokasi di Tiongkok.

Peta Coinshares cukup mendasar tetapi menyampaikan gagasan umum bahwa ada sebagian besar penambang di Cina dan khususnya Sichuan. Di antara peta CBECI, bagan digiconomist.net, dan laporan Coinshares, kami masih belum memiliki persentase terkini tentang berapa banyak penambang yang berlokasi di Tiongkok.

Namun, ada laporan terbaru dari 15 Juli 2020, yang diterbitkan oleh Bitooda dengan dukungan dari manajer aset Fidelity Investments yang memangkas hashrate China hingga 50% dari perkiraan sebelumnya.


Studi geografis terbaru tentang lokasi hashrate berasal dari laporan Bitooda dengan dukungan dari Fidelity Investments. Laporan Bitooda, yang diterbitkan pada Juli 2020, menunjukkan persentase hashrate China hanya 50%. Angka ini menunjukkan distribusi geografis dari kapasitas penambangan yang disurvei vs perkiraan kapasitas total 9,6GW.

Selain itu, kesalahan dalam asumsi yang mendasari data digiconomist.net telah ditemukan. Pada tahun 2018, studi Coinshares lain telah menunjukkan kritik terhadap BECI Digiconomist dan mencatat ada perbedaan besar mengenai total data konsumsi energi.


Diagram lingkaran yang dibuat Bitooda ini menunjukkan distribusi geografis dari kapasitas penambangan yang disurvei vs. Perkiraan total kapasitas 9.6GW. Laporan Bitooda diterbitkan pada 15 Juli 2020 .

Distribusi Hashrate dan Markas Besar

Akhirnya, publik memang memiliki akses ke data dari distribusi hashrate berdasarkan nama kumpulan. Lima kumpulan penambangan dominan saat ini adalah Antpool, Viabtc, F2pool, Btc.com, dan Poolin. Dalam hal persentase hashrate, di bawah Poolin adalah Binance Pool, entitas yang tidak dikenal, dan Foundry USA, masing-masing.

Distribusi hashrate tiga hari untuk blockchain Bitcoin ( BTC ) pada 19 Juni 2021, menurut statistik Btc.com.

Mengukur data dengan cara ini salah karena tidak semua kumpulan adalah operasi yang sulit, karena banyak kumpulan adalah campuran kekuatan hash dari fasilitas fisik dan penambang dari seluruh dunia yang menggabungkan kekuatan komputasi dengan kumpulan. Tidak ada lokasi yang diketahui untuk Binance Pool dan Poolin mengatakan operasinya berkantor pusat di Hong Kong.

Distribusi hashrate tahunan untuk blockchain Bitcoin ( BTC ) pada 19 Juni 2021, menurut statistik Btc.com. Kumpulan penambangan Antpool (atas, biru) telah mengalami peningkatan 60% dalam daya hash selama 12 bulan terakhir.

Situs web Poolin merinci bahwa mereka memiliki kantor di Beijing, Chengdu, dan Changsha, Cina. Antpool Bitmain mengatakan kantor pusatnya ada di China, dan catatan Viabtc dan F2pool (secara resmi dikenal sebagai Discus Fish) juga menunjukkan markas yang berbasis di China.

Catatan Btc.com menunjukkan kantor pusat perusahaan pertambangan berada di Amsterdam. Sekitar 41% dari hashrate dapat dianggap berasal dari kumpulan Cina, tetapi kami tidak dapat memastikan berapa banyak dari hashpower ini sebenarnya berasal dari daratan Cina.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, kumpulan penambangan bitcoin China belum tentu berlokasi di China. Faktanya, mencari tahu persis berapa banyak hashrate bitcoin yang ada di daratan Cina masih menjadi teka-teki. Nantikan tindak lanjut dari laporan komprehensif ini yang mencakup lanskap lengkap distribusi hashrate Bitcoin selama 12 tahun terakhir.

Apa pendapat Anda tentang lokasi geografis penambang? Berapa banyak hashrate menurut Anda berada di Cina? Beri tahu kami pendapat Anda tentang subjek ini di bagian komentar di bawah.

Artikel Ini Bersumber dari : https://news.bitcoin.com/figuring-out-how-much-bitcoin-hashrate-resides-in-mainland-china-still-mystery/

LihatTutupKomentar