Merumuskan masa depan: Apakah penurunan tingkat hash Bitcoin merupakan peluang terselubung?

Tindakan keras China terhadap operasi penambangan Bitcoin ( BTC ) telah menyebabkan penurunan yang signifikan dalam tingkat hash jaringan, tetapi para pelaku industri percaya bahwa ini menghadirkan peluang luar biasa untuk ekosistem penambangan yang lebih luas.

China telah lama menjadi kontributor utama ruang penambangan Bitcoin, kadang-kadang menyumbang lebih dari 70% dari tingkat hash global dari cryptocurrency terkemuka di dunia. Itu sampai Juni 2021 , ketika pemerintah China pindah untuk menutup sejumlah pusat pertambangan terbesar di dunia.

Provinsi Sichuan di barat daya Cina memiliki banyak pembangkit listrik tenaga air, yang dialiri oleh sungai terbesar di Asia, Yangtze. Munculnya penambangan ASIC membuat provinsi ini menjadi rumah bagi beberapa operasi penambangan terbesar di dunia selama beberapa tahun terakhir karena tarif listriknya yang menguntungkan. Tapi itu sekarang akan segera berakhir, didorong oleh sikap keras negara tersebut pada penambangan cryptocurrency dan ekosistem secara umum.

Media lokal telah melaporkan bahwa 26 pusat penambangan Bitcoin utama terpaksa ditutup di Sichuan, yang memiliki efek dramatis pada tingkat hash global. Tingkat hash Bitcoin mencapai puncaknya pada pertengahan Mei pada 171 terahash per detik (TH/s) tetapi telah turun ke level terendah 83 TH/s pada 23 Juni — menandai penurunan 50% hanya dalam waktu sebulan.

Analis industri memperkirakan bahwa lebih dari 70% dari total kapasitas penambangan di China telah offline selama seminggu terakhir, dan itu dapat meningkat menjadi lebih dari 90% dalam beberapa minggu mendatang.

Kevin Zhang, wakil presiden Foundry Services - sebuah perusahaan infrastruktur pertambangan - memberikan gambaran umum tentang situasi di China di utas Twitter. Kuncinya adalah bahwa operator diberi waktu minimal untuk mengemasi toko, sementara banyak infrastruktur kelistrikan mereka tidak kompatibel dengan sistem di negara lain.

Bitmain, salah satu produsen perangkat keras pertambangan ASIC terbesar di dunia, untuk sementara waktu menunda penjualan peralatan pertambangan baru dalam upaya untuk mendukung para penambang yang ingin menjual perangkat keras bekas.

Dampak awal

Sepintas, situasinya terlihat meresahkan, tetapi beberapa percaya bahwa ketahanan ekosistem penambangan Bitcoin akan menang. Penumpasan peraturan di China menghadirkan peluang unik bagi penambang di negara lain untuk mengakumulasi kepemilikan BTC.

Daniel Frumkin, peneliti pertambangan di Braiins and Slush Pool, mengungkap dampak awal dari penurunan tingkat hash terbaru ini dalam korespondensinya dengan Cointelegraph:

“Kesulitan telah berkurang dalam tiga dari empat penyesuaian terakhir, dan penyesuaian berikutnya mungkin merupakan penyesuaian penurunan terbesar dalam sejarah Bitcoin. Untuk penambang di luar China yang fokus untuk memaksimalkan akumulasi BTC mereka, ini adalah peluang luar biasa karena nilai hash (BTC/TH/hari) meningkat pesat pada saat semua orang mengharapkan yang sebaliknya.”

Peneliti juga menyoroti fakta bahwa keamanan jaringan Bitcoin tidak terpengaruh meskipun skala kekuatan hashing yang diambil offline dalam beberapa minggu terakhir, menambahkan: “Penambang Cina merelokasi mesin di seluruh dunia, sehingga distribusi geografis tingkat hash kemungkinan akan jauh lebih baik dalam 6-12 bulan daripada pada periode waktu sebelumnya di era ASIC.”

Namun demikian, efek dari tekanan penambangan China terasa di seluruh pasar cryptocurrency ketika Annabelle Huang, kepala GlobalX di Amber Group, menyoroti aksi jual dan penurunan baru-baru ini dalam berbagai harga cryptocurrency:

“Menyusul Mongolia Dalam dan Xinjiang, provinsi Sichuan secara resmi menutup penambangan BTC awal pekan ini meskipun hidro menjadi pilihan yang lebih hijau daripada penambangan berbasis batu bara. Ditambah dengan sentimen hawkish Fed, kami melihat aksi jual yang signifikan di pasar crypto. Penutupan di Sichuan datang sebagai sedikit kejutan dan kemungkinan akan menyebabkan tekanan jual jangka menengah dari para penambang yang meningkatkan skala operasi mereka selama kenaikan awal tahun ini.”

Ruang rak dengan harga premium

Ada beberapa efek knock-on yang menarik saat penambang yang berbasis di China offline. Pertama dan terpenting, para penambang ini sekarang mencari lokasi baru untuk membangun kembali operasi mereka, sementara beberapa telah menjual peralatan mereka.

Frumkin mencatat bahwa pasar untuk perangkat keras ASIC akan menjadi jenuh dengan sejumlah besar perangkat keras bekas untuk dijual, sementara penyedia layanan hosting pihak ketiga mungkin menemukan kelebihan ruang mereka dengan cepat diisi oleh penambang yang ingin menggunakan ASIC secara online: “Fasilitas penambangan yang ada yang menawarkan hosting kepada pihak ketiga terisi dengan cepat, dan infrastruktur penambangan baru membutuhkan banyak waktu untuk direncanakan dan dibangun.” Dia menambahkan lebih lanjut, “Setiap perusahaan dan negara yang dapat dengan cepat membangun infrastruktur untuk menampung ribuan ASIC dapat menjadi pemenang terbesar dari situasi ini.”

Munculnya penambangan ASIC sangat mengganggu kemanjuran penambang Bitcoin skala kecil yang antusias yang tidak dapat bersaing dengan skala ekonomi operasi penambangan berukuran industri. Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, operator pertambangan yang lebih kecil mungkin memiliki kesempatan untuk memperluas operasi mereka, tetapi beberapa hambatan masih tetap ada seperti yang dijelaskan Frumkin lebih lanjut:

“Banyak penambang skala kecil menggunakan layanan hosting pihak ketiga yang menawarkan tarif listrik yang lebih baik daripada yang biasanya ditemukan di jaringan energi biasa. Karena kapasitas hosting ini sangat diminati, sepertinya tidak mudah bagi para penambang tersebut untuk menskalakan saat ini. Namun, setiap penambang dengan fasilitas off-grid (misalnya di sebelah sumur gas) atau yang memiliki akses langsung ke beberapa sumber energi surplus berada dalam posisi yang lebih baik untuk memulai penambangan atau untuk meningkatkan skala daripada kapan pun dalam satu tahun terakhir ini. karena perangkat keras lebih murah dan lebih mudah diakses, dan nilai hash (BTC/TH/hari) sangat tinggi.”

Migrasi besar?

Realitas dari langkah regulasi terbaru di China ini adalah lanskap dan distribusi ekosistem penambangan Bitcoin berubah secara dramatis dan cepat. Beberapa perusahaan China telah secara proaktif mencari lokasi baru untuk mendirikan pusat pertambangan selama dua tahun terakhir karena gemuruh tindakan keras yang lebih luas menggelegak di bawah permukaan.

Orang-orang seperti Kanaan, yang bercabang dari manufaktur perangkat keras ke penambangan yang sebenarnya, telah mendirikan basis operasi di Kazakhstan , memanfaatkan unit penambangan Avalon miliknya sendiri. BTC.com, kumpulan penambangan terbesar kelima di dunia, juga telah merelokasi kelompok penambang pertamanya ke negara itu.

Perpindahan ke negara-negara tetangga Asia tidak diragukan lagi akan menjadi pilihan ekspor termudah bagi para penambang China, tetapi ruang angkasa dan listrik akan menjadi premium, dan opsi-opsi lebih jauh sedang dieksplorasi.

Seperti yang diringkas oleh Foundry's Chang di Twitter, apa yang disebut sebagai "keluaran ASIC yang hebat" tentu tidak akan mulus, karena perusahaan bergulat dengan pertimbangan logistik, persyaratan hosting, dan negosiasi. Frumkin percaya bahwa ini telah meningkatkan skala yang mendukung perusahaan hosting: “Ini adalah peluang besar bagi perusahaan infrastruktur pertambangan untuk memanfaatkan peningkatan permintaan akan kapasitas hosting.”

Memang, mungkin lonceng kematian telah dibunyikan untuk penambangan di Cina, dan migrasi besar-besaran peralatan penambangan telah dimulai. Frumkin percaya bahwa semua faktor ini menunjukkan Amerika Utara menjadi pusat penambangan Bitcoin berikutnya di tahun-tahun mendatang. Dia mengklaim bahwa kedekatan dengan pemasok perangkat keras memiliki keuntungan bagi penambang China, menambahkan, “Sementara itu, banyak penambang besar di Amerika Utara telah menemukan listrik di bawah empat dan bahkan di bawah tiga sen per kWh, yang setara atau lebih baik daripada listrik. harga yang dibayar penambang China dalam beberapa tahun terakhir.” Dia menyimpulkan:

“Sekarang mereka tidak lagi menghadapi kerugian kompetitif dalam pengadaan perangkat keras, panggung ditetapkan bagi perusahaan pertambangan Amerika Utara ini untuk menjadi pemain dominan dalam beberapa tahun ke depan.”

Seperti Darin Feinstein, pendiri Core Scientific, dengan tepat menyimpulkan di Twitter, ketahanan jaringan penambangan Bitcoin terbukti dalam kenyataan bahwa, meskipun sebagian besar tingkat hash jaringan dipaksa offline, perusahaan dengan cepat mencari untuk pindah di tempat yang tidak terkoordinasi. fashion sementara pengguna akhir sebagian besar tidak terpengaruh.

Saat dia menyatakan: “China memaksa penutupan 60%+ infrastruktur jaringan Bitcoin. Tidak ada tuntutan hukum, tidak ada kebangkrutan, tidak ada dana talangan, tidak ada waktu henti. Infrastruktur jaringan hanya mengangkat bahu dan pindah ke negara-negara dengan kebebasan yang meningkat.”

Sumber Berita Bsitcoin terkait dengan Berita diatas : https://cointelegraph.com/news/hashing-out-a-future-is-bitcoin-hash-rate-drop-an-opportunity-in-disguise

LihatTutupKomentar