Permainan menunggu: Mengapa $6B hari Jumat dalam Bitcoin dan Ethereum kedaluwarsa mungkin tidak menggerakkan pasar

 Setelah awal yang luar biasa pada tahun 2021, Ether mencapai $ 4.380 pada 12 Mei tetapi telah turun 55% sejak saat itu. Tidak seperti cryptocurrency terkemuka, jaringan Ethereum menghadapi persaingan dari proyek-proyek yang tidak bergantung pada proof-of-work , sehingga tidak menghadapi masalah kemacetan yang menyebabkan biaya transaksi meroket.

Setiap kali pasar mengecewakan pedagang dengan kejutan negatif, pedagang dengan cepat mencari penjelasan eksternal atas kegagalan mereka dalam menafsirkan sinyal. Namun, pada kenyataannya, indikasi yang jelas bahwa China khawatir tentang konsumsi energi penambangan kripto muncul pada 30 April, enam minggu sebelum jatuhnya harga awal.

Pada 6 Mei, baru-baru ini dikonfirmasi ketua Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS Gary Gensler menyepakati kongres untuk memberikan lebih banyak pengawasan peraturan ke ruang crypto . Namun, untuk membela investor yang terlalu optimis, janji serupa telah beredar selama lebih dari empat tahun.

Terlepas dari banyak alasan di balik kinerja pasar negatif baru-baru ini, pedagang suka menyalahkan seseorang atas kesalahan mereka, dan kambing hitam apa yang lebih baik daripada pasar derivatif?

Cointelegraph adalah outlet berita pertama yang menganalisis kedaluwarsa Bitcoin senilai $2,5 miliar, berpotensi memberikan keuntungan $450 juta jika harga gagal menahan $32.000 pada 25 Juni. Pada 12 Juni, Cointelegraph mengatakan bahwa opsi bulanan Ether senilai $1,5 miliar akan menjadi hasil. -atau-break, karena 73% dari opsi netral ke bullish tidak akan berharga di bawah $2.200 .

Angka open interest yang diperbarui menunjukkan open interest $1,36 miliar untuk opsi Ether dan kontrak berjangka senilai $500 juta lainnya yang akan berakhir pada hari Jumat. Sementara itu, minat terbuka opsi Bitcoin telah berkembang menjadi $2,64 miliar, sementara $1,44 miliar lainnya akan berakhir di pasar berjangka.

Untuk memahami apakah pasar derivatif, terutama masa kadaluwarsa triwulanan, memiliki dampak signifikan terhadap harga, investor perlu mengevaluasi masa kadaluwarsa masa lalu.

Desember 2020 dan Maret 2021 mencerminkan pergerakan yang berbeda

Pada November 2020, Bitcoin memulai reli yang kuat, mengumpulkan kenaikan 75% menjelang berakhirnya Desember.

Lebih dari 102.000 opsi Bitcoin jatuh tempo pada hari Natal , tetapi tidak ada dampak yang jelas. Sebaliknya, tren bullish berlanjut karena Bitcoin kemudian reli lagi 69% dalam 12 hari.

Maret 2021, di sisi lain, menunjukkan aksi harga yang sama sekali berbeda. Harga Bitcoin jatuh 14% menjelang kedaluwarsa opsi, meskipun sepenuhnya pulih selama empat hari ke depan.

Perlu dicatat bahwa pada 22 Maret, Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan, "Bitcoin terlalu fluktuatif untuk menjadi uang" dan "tidak didukung oleh apa pun."

Pada minggu yang sama, manajer dana miliarder Ray Dalio mengemukakan kekhawatiran tentang kemungkinan "larangan Bitcoin AS."

Maret, Juni, dan September 2020 tidak menunjukkan tanda-tanda dump menjelang kedaluwarsa

Jika Maret 2021 dapat membangun kemungkinan kasus dumping sebelum kadaluwarsa, tahun sebelumnya menghadapi gerakan yang berlawanan.

Bitcoin mengalami kenaikan 31% dalam sepuluh hari menjelang berakhirnya tanggal 26 Maret 2020. Namun, koreksi 11% terjadi pada hari berikutnya, oleh karena itu berpotensi membangun alasan bagi investor untuk mengutip 'manipulasi.' Namun, penurunan tingkat hash 45% yang mengelilingi tanggal tersebut sebagian menjelaskan aksi jual.

Kedaluwarsa 26 Juni tampaknya tidak berdampak signifikan terhadap harga karena Bitcoin turun 2% sebelum acara dan 2% lainnya selama dua hari ke depan. Namun, pola kebalikan yang tepat terjadi pada akhir September 2020 ketika Bitcoin naik 2% menjelang 25 September dan terus meningkat sebesar 2% selama dua hari berikutnya.

Pilihan dan kedaluwarsa berjangka tidak dapat dianggap bearish atau bullish

Seperti yang ditunjukkan oleh data dari lima kuartal sebelumnya yang berakhir, sama sekali tidak ada indikasi pergerakan pump and dump (atau terbalik) menjelang peristiwa derivatif.

Bagi investor dan pedagang yang menunggu konfirmasi terbawah, jawabannya mungkin terletak pada rekomposisi tingkat hash Bitcoin.

Seseorang juga harus memperhitungkan pedagang over-the-counter China yang membangun kembali gateway fiat mereka setelah larangan nasional baru-baru ini pada transaksi cryptocurrency.

Harga Bitcoin telah sedikit pulih dari penurunan tajamnya di bawah $29.000, tetapi secara umum, sebulan terakhir tidak menguntungkan bagi BTC dan Ether ( ETH ). Bitcoin telah gagal menembus resistensi $ 40.000 beberapa kali, dan penurunan baru-baru ini ke level terendah enam bulan di $ 28.800 adalah tanda yang mengejutkan bagi banyak investor. 

Pandangan dan pendapat yang diungkapkan di sini adalah sepenuhnya milik penulis dan tidak mencerminkan pandangan Cointelegraph. Setiap langkah investasi dan perdagangan melibatkan risiko. Anda harus melakukan riset sendiri saat membuat keputusan.

Artikel Berita Bitcoin di blog samehada.my.id Bersumber di : https://cointelegraph.com/news/waiting-game-why-friday-s-6b-in-bitcoin-and-ethereum-expiries-may-not-move-the-market

LihatTutupKomentar